Bangket Kacang

Bangket Kacang
Rasanya nggak begitu manis, pas digigit ada sensasi asinnya juga, teksturnya ngeprul-ngeprul gimanaa gitu...tapi nggak seancur kayak Bangket susu kemarin. Membuatnya mudah, bahannya juga murah meriah, padahal kalo dari segi rasa, enak banget....!


Tiba-tiba aja pengen motret kue feat bunga pink dapet metik dari depan rumah heheheh, padahal biasanya cuma objeknya doang yang dipoto. Mudah-mudahan kesannya nggak dangdutan yaw..xixixi... 

Ini kue favorit saya dari kecil. Mama dulu suka bikin ini tiap kali mau lebaran. Sukaaa.. banget sama rasanya yang kacaaang banget. Terigunya nggak begitu kerasa, manisnya juga nggak pake banget, terus ada asin-nya, itu yang unik. Teman-teman pembaca,*sok banget blognya bakalan ada yang baca hihihi punya kenangan juga kan sama kue ini?

Cari cari resep akhirnya nemu blognya teh Elsye, dih mana potonya cantik banget, bikin tambah ngiler deh...kebetulan, saya masih punya kacang yang lagi-lagi dikasih sama ibu mertua..*mantu yang gak modal banget wkwkwk langsung deh eksekusi. Mungkin memang bagian yang paling menyebalkan kalo bikin kue ini adalah nyangrai kacangnya,[nyangrai: menggoreng tanpa minyak] harus pake api yang kecil, harus ditungguin kalo nggak ntar tau tau udah gosong aja. Sebenarnya kalo nyangrainya gak sambil gendong Aiko kayaknya gak begitu repot juga sih, cuma masalahnya nyangrai kacang itu berisik jadi kalo pun Aikonya udah bobo pasti kebangunin, makanya harus sambil digendong, baru aman..
Tapi kalo nyangrainya udah beres, berikutnya pasti gampang tinggak diblender, campurin sama bahan lain, bentuk, panggang deh....!



Read More...


Bangket Kacang


Waktu pertama kali mencoba bangket ini saya agak kaget karena teksturnya yang rapuh, agak berbeda degan yang biasa dibuat mama. Ternyata setelah konfirmasi sama mama, ada perbedaan jumlah terigunya. Kalo mama biasanya terigu yang dipakai 1 kilo untuk 500 gr kacang, nah kalo resep yang ini terigunya cuma 750 gr saja. Tapi kalo dari segi rasa dua-dunya tetap enak, dan karena mama saya dulu pake kacangnya yang ditumbuk manual jadinya masih kasar, makanya meskipun terigunya agak banyak rasa kacangnya masih kuat. Jadi ini terserah temen-temen, kalo mau mencoba resep ini, suka yang ngeprul atau lebih padat, toh sama-sama enak kok...

Eh yah satu lagi, saya bikin ini cuma 1/5 dari resep aslinya jadi cuma sedikit, pas dimasukin toples, jadinya setoples kecil..^^



BANGKET KACANG
Source: Sarang Japati




Bangket Kacang








500 gr Kacang tanah 
750 kg Terigu, sangrai
1 sdt garam
400r gula halus
500 ml minyak goreng









Sangrai kacang tanah, [atau dipanggang juga bisa] hingga berwarna kecoklatan, dinginkan, kupas kulitnya. Kemudian blender kacang hingga setengah halus. Campurkan terigu, kacang, gula halus dan garam. Lalu masukkan minyak sayur sedikit-sedikit higga semua tercampur rata. 
Ambil sedikit adonan, kira-kira 10 gr, kemudian bulatkan adonan. Taruh di atas loyang, lalu tekan perlahan dengan garpu, hati-hati adonannya mudah pecah.

Panggang adonan dengan api kecil kira-kira pada suhu 140-150'C sekitar 20 menit. Keluarkan dari oven, tunggu hingga bangketnya dingin, baru angkat perlahan dari loyang, kemudian simpan dalam wadah kedap udara.


Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,




10 comments :

  1. kok bunganya cuman satu teh?
    Coba taroh di vas kaca yang kecil pasti cakep
    *sok ngerti food fotografi*

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu masalahnya An, aku gak punya vas nya hihihi

      Hapus
  2. masuk list nih Mbak...beneran pengen nyobain ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. harus banget um, anak2 pasti sukaaa....
      saya sama suami suka banget:)

      Hapus
    2. Wuiiiihh.... Enyak tu mba... Wajib d coba ah weekend ini, insya allah... Mirip kue kacang toh mba?

      Hapus
    3. harus mb' Lin...
      iya mirip2 kue kacang cuma lebih rapuh..
      syedaap lah pokoknya:D

      Hapus
  3. wuaaaa header barunya kereeennnnnn.... btw, sering liat bangket2 berkeliaran di foodie blog tp sekalipun blm pernah tau rasanya bund... hiks...

    BalasHapus
    Balasan
    1. xxixiix..gatem mbak, pasti pengen aja gonta ganti templet hehehe ujung2nya balik lagi sama yang ini, cuma ganti headernya doang..:D

      hayuk atuh cobain, saran saya sih, banget ini yang paling enak, ya bikinnya, ya makannya...:D

      Hapus
  4. Teh klo sm kue satu itu sama g ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. beda mbak.. yang ini gurihh bangeeed...
      teksturnya lebih berasa, agak kasar, jadinya krenyes-krenyes tapi memang rapuh sih...:D

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^