Ayam Goreng Lengkuas

Ayam Goreng Lengkuas
Ayam ungkep tau kan? nah secera keseluruhan sih gak jauh beda, cuma ada tambahan parutan lengkuasnya yang banyaaak banget, terus kalo saya  pake tambahan kelapa parut juga, dikit... dan itu yang membuat rasa dan aromanya asliii enak..^^




Seingat saya, ini dulu adalah salah satu masakan juaranya mama, selain rendang, pepes ati, pepes ayam, serta soto, balado, sop buntut dan...*eh malah ngelantur... jadi ngeces deh inget masakan-masakannya mama. Saya memang salah satu orang yang beruntung memiliki ibu yang pandai sekali memanjakan lidah. Semua masakan mama the best, at least menurut saya... bahkan meski yang dimasaknya cuma pucuk daun labu, atau jantung pisang...atau apapun yang masih bisa dikonsumsi secara halalan toyiban...semuanya jadi panganan yang tak sekedar enak, tapi juga enak bangeeed... daaan, ayam goreng lengkuas adalah salah satu yang terbaik dari yang terbaik, buatan mama saya...*temen-temen pastinya punya pendapat yang sama tentang mama nya juga kan?

Kenangan akan gurihnya ayam lengkuas ini, muncul lagi kemarin, sewaktu liat postingan ayam lengkuas  di tempatnya Ummu Fathima. Bisa aja nih mbak yu, bikin saya langsung tergoda...dan ternyata setelah saya menghidangkan ini untuk para konsumen setia di rumah, semuanya suka...persis seperti saya ketika dulu pertama kali mencicipi masakan ini...langsung makan banyak. Syukurlah... 




Read More...

Resep ayam lengkuas ini aslinya dari NCC, lalu dimodifikasi oleh teh Ricke Ordinary Kitchen, dan kemudian dilakukan siaran ulang oleh Ummu Fathima, terus, di kopas serta diedit sedemikian rupa resepnya oleh saya*as usual... daan, kayaknya hampir setiap resep yang saya coba selalu diedit lagi, baik dari segi bahan ataupun cara memasaknya. Bukan kenapa-kenapa, ya namanya masak kan harus disesuaikan juga dengan dua hal: selera, dan ketersediaan bahan. Itu aja sih alesannya... yang penting, kita masak bukan cuma buat makan, tapi juga buat hepi-hepi kan yah?*grin




AYAM GORENG LENGKUAS


Ayam Goreng Lengkuas





1 ekor ayam, potong-potong
1 sdm ketumbar 
1 batang lengkuas
5 siung bawang putih
4 buah bawang merah 
3 cm kunyit
3 butir kemiri
1 ruas jahe
1 sdt garam
1/2 sdt merica bubuk [nggak pake, kelupaan]
1 sdt gula pasir
2 lembar daun jeruk, sobek-sobek
1 batang sereh, digeprek 
200 ml air
Beberapa batang lengkuas, diparut
2 lembar daun pandan [optional, resep asli tidak pakai]
50 gr kelapa parut [optional, resep asli tidak pakai]






Haluskan bawang putih, bawang merah, ketumbar,  batang lengkuas, kunyit, jahe dan kemiri, Campurkan ke dalam ayam. Tambahkan 1/3 bagian lengkuas yang sudah diparut. Masukkan ayam ke dalam panci atau wajan, tambahkan air, aduk rata. Masukan garam, merica bubuk, gula pasir, daun jeruk, daun pandan dan sereh. Masak ayam, hingga kuahnya menyusut, sisakan sedikit air kuahnya. Angkat ayam, dan pisahkan dari lengkuas yang menempel, sisihkan. Masukan sisa parutan lengkuas dan parutan kelapa ke dalam wajan bekas memasak ayam, lalu masak hingga airnya menyusut,  angkat. 

Panaskan minyak, kemudian goreng ayam hingga kecoklatan, angkat. Tiriskan. Masih di wajan yang sama, [atau kalo nggak pengen pake jelantrah, ganti minyaknya] lalu goreng serundeng lengkuas sampai kuning kecoklatan. [Cara menggorengnya supaya cepat dan gampang, taruh serundeng di atas saringan kawat yang halus, lalu celupkan ke minyak panas, setelah matang baru diangkat. Itu tips dari teh Ricke]. Selanjutnya, setelah serundengnya matang, taburkan ke atas ayam. Sajikan.


Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,



8 comments :

  1. ya ampun, pagi-pagi lihat menu ayam ini, jadi cacing diperut pada demo semua :)
    apalagi, ayam goreng lengkuas + ditambah dengan nasi uduk, alias bukan nasi putih biasa, rasanya pasti semakin menggoda :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. embeeer k'Andy...rasanya nendang bangeeed...!

      Hapus
  2. aaah...itu serundeng lengkuasnya keliatan gurih bangeet....sambelnya sangat sangat menggodaaa :))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. huum...guriiih....
      enak deh um..:)
      syukron ya:)

      Hapus
  3. Ini paporitku deh mbak yu...

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^