Sambal Terasi Goreng

Sambal Terasi Goreng
Hampir Setiap orang *kamsutnyah orang Indonesiaa...pasti seneng sama sambel terasi, rite? apah?? nggak? ya udinnn....tutup tab aja deh kalo gitu...


Saya suka sambel terasi, tapi sambelnya yang hanya dibuat oleh saya sendiri atau buatan mama...kenapa? karena err... saya seneng pilih-pilih dulu terasinya. Cuma terasi yang memiliki aroma lembut, wangi..dan menenangan kayak aroma terapi..*emang ada?:D...yang masih bisa saya makan, bukannya terasi yang berbau ikan cucut dibusukin.... arrkkk..susah sih yah ngegambarinnya, yang jelas cuma hidung saya yang bisa memastikan aman apa nggaknya itu terasi sebelum dimakan... maka dari itu saya memutuskan cuma mau makan sambel terasi buatan saya sendiri, atau buatan mama yang hafal betul dengan aroma yang masih bisa ditoleransi oleh hidung saya.

Daddy sendiri suka banget sama sambel terasi. Makanya sambel ini selalu menjadi salah satu pelengkap menu makanan yang harus selalu ada di dapur saya. Untuk colekannya, bagi orang Sunda seperti saya cukup pakai terong saja...kadang kalau saya, pakai kukusan labu siam kalau ada.. selain terong, jodoh nya sambel terasi, yaitu leunca.... yang biasa dibuat karedok itu lho..*bahasa Indonesianya apa yah? heheh gak tau..lagi males gugling...


Read More...


Sambal Terasi Goreng


Sebenarnya ada banyak gaya buat bikin sambel terasi, ada yang terasinya dibakar dulu, disangrai dulu, digoreng dulu..atau kadang terasinya masih mentah sebelum diulek. Ada juga yang bumbunya mentah gak pake digoreng, ada juga yang digoreng dulu. Ada yang pakai asem, ada yang pakai tomat. Kadang ada yang pakai lengkuas, daun salam atau daun jeruk dan sereh...pokoknya gak akan mati gaya kalau mau menyajikan sambel terasi dengan citarasa yang berbeda..Tapi dari hasil beberapakali gonta ganti gaya, akhirnya yang paling pas menurut kritikus dan konsumen setia di rumah saya, gaya inilah yang paling disukai...sampai-sampai bilang...

"mam..ini sambel terenak yang pernah dimakan Daddy... "
"eeeeehk !! *keselek ulekan..."



SAMBAL TERASI GORENG




Sambal Terasi Goreng










7 buah cabai merah besar
2 buah cabai rawit setan  [tambahkan lebih banyak lagi jika rasanya pengen lebih gentayangan]
2 buah tomat
1 sdm terasi
5 sdm minyak goreng
7 buah bawang merah
1 sdm gula merah
sejumput gula putih
Garam







Goreng semua bahan kecuali terasi, setelah hampir setengah matang, baru mauskan terasinya, goreng lagi sampai matang. Angkat, sisihkan minyaknya, ulek hingga halus, atau kalau memang susah menghaluskannya, masih kasar pun tidak apa-apa, *kayak punya saya tuh..masih keliatan banget kan cabenya...

Panaskan lagi wajan bekas penggorengan tadi, masukan sambal yang sudah di ulek, masak sebentar, cicipi, apabila sudah pas, matikan kompor. 



Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,



12 comments :

  1. perasaan saiia ajja apa emang beda iia..?!?! kek nya mantap banged tampilan sajian sambel gorengnya :( hmmm.. hoshh hosshhhh.. :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. embeeer..
      endang bambang gulindnag kang:D

      Hapus
  2. Waaah...sambel kayak gini bisa jadi obat kantuk paling yahud nih, cowel sambelnya, terus pell ueh kana panonkeun! Pasti kantuknya ilang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. udeh..yang lagi sakit, puasa sambel dulu...
      ntar kalo udah sembuh baru hajar lagi...
      :P

      Hapus
  3. hihihi...samaa nih Mbak, favorit sambel...semalem jg abis nyambel, mbikin lele penyet ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. di japan banyak lele?
      heehhe...

      sambel kayaknya memang udah jadi identitas masakan nusatara yaw...dan kemana pun pergi, kayaknya gak mungkin dilupain:D

      Hapus
    2. lele-nya frozen Mbak...diimpor dr myanmar katanya....1 ekor besar bgt, 400 gr beratnya, harganya 1 ekor 40 ribuan...hehe lumayan mhl ya..dipotong2 jd 5 bagian :)
      Sayang lelenya kurang seger, mgkn krn frozen itu atau emang jenisnya beda sama lele indo ya...
      Klo sy disini mah, selalu nyetok sambel bajak di kulkas :D

      Hapus
    3. err..mahal jugaa..
      untunglah gak doyan, hampir semua jenis ikan sih, kecuali ikan asin, teri dan beberapa jenis pindang....kl ikan segar saya gak bisa mkn, ga kuat bau amisnya....

      betul mbak hrs nyetok gak kbayang tengah mlm pgn mkn sambel kan refooootttt...:D

      Hapus
  4. Penjurian dimulai
    1. Teteh kenapa sih panggil2 suamiku, udin, tahiruddin. Kwakwakwakwa
    2. Leuncha ya ga ada bahasa indonesianya the :p
    3. Aku ingin berguru hidung terasi, berapakah biayanya?
    4. Bisakah sambi terasi ini dibuat dengan gaya punggung atau gaya katak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. 1. serius, nama suaminya udin?:D hehhehe...
      2. masa? woww....amboy kayak ngabuburit gak ada bahasa Indonesianya juga:D

      3. gak dipungut biaya mbak, asal rela tujuh hari tujuh malem nginep di pabrik terasi huahahhahahah...

      4. sambil akrobat juga bisa mbak...:P

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^