Chocolate Swirl Scone Loaf

Chocolate Swirl Scone Loaf
Scone? yep! panganan bule yang penampakan luarnya mirip roti, tapi kalo udah masuk mulut kok ya jadi kayak biskuit..beremah, gak begitu manis..tapi khusus untuk yang satu ini karena saya tambahkan banyak coklat, rasanya manis dan...emh.....silahkan bayangkan sendiri sodaraa....!



Udah dari taun gajah kayaknya saya pengen banget bikin scone, tapi gagal lagi gagal lagi dan akhirnya terlupakan...sampai suatu hari nyangkut gak sengaja di blognya teh Tika Hapsari, dan untuk kesekian kalinya saya liat lagi penampakan si scone [ katanya diejanya  skon atau skoun]. Langsung mupeng.. dan bertekad, kali ini harus nyobain ini resep...apalagi buat penggila coklat seperti saya, pastinya mana tahan ya...

Bahan-bahan pembuat scone umumnya terdiri dari tepung, gula, butter, susu/ yoghurt, dan baking powder atau baking soda. Tapi khusus untuk resep ini, yang sumber asalnya dari Donna Hay, sama sekali tidak memakai baking powder atau baking soda. Tanya kenapa? karena pakenya self raising flour, tapi dudulnya saya bacanya nggak teliti..jadinya punya saya gak ada BP/ BS nya...*parahnya, ini baru kepikiran, beberapa saat setelah semuanya terlalu telat untuk di undo....



Read More...

Catatan khusus dalam membuat scone, *selain baca dengan seksama resepnya tentu! adalah dari cara pencampuran adonannya. Pembuatan scone, mirip seperti halnya membuat kulit pie. Mentega yang dimasukan harus dalam keadaan dingin, dan cara mencampur adonannya pun, cukup menggunakan ujung jari saja, tidak perlu diuleni secara berlebihan *apalagi dibanting sambil bilang ganbatee...ganbateee..gak usah...ntar malah jadinya bantet. Jadi, yang lebih dulu dilakukan adalah mencampur dulu semua bahan kering, kemudian masukan mentega, lalu tuangi  adonan cair, aduk dengan menggunakan ujung jari kemudian satukan adonan hingga menjadi adonan yang  kompak dan menyatu. Uleni secukupnya saja. Setelah itu bulatkan, baru kemudian bentuk sesuai seperti yang kita inginkan...*ini sekedar tips yah...gak ngikut juga gak apa-apa, tapi in case kalo hasilnya jadi bantet, kagak usah protes lagi di mari, udah dikasih tau, pan?*halagh..sok:D


Chocolate Swirl Scone Loaf

Chocolate Swirl Scone Loaf

Padahal mah..saya sendiri juga sebenarnya bole dibilang gagal...hihihi...*timpuk duit sekoper...jadi begini ceritanya...*ini cerita, kedudulan saya yang lain, selain saya lupa masukin BP/BS nya yah...pas adonan udah dibentuk, terus pas mau ditipisin pake rolling pin, saya lupa itu rolling pin nya di taruh dimana. Akhirnya beberapa menit kemudian saya sibuk ngobrak-ngabrik rak piring, kali-kali nyangkut disitu..dan ternyata gak ketemu juga. Karena takut keburu menteganya lumer, saya tipiskan pakai tangan saja, jadinya gak rata. Tapi sampai tahap ini masih oke. Udah gitu, dikasih coklat kan dalemnya..ini juga oke gak masalah.. lha pan tinggal ditaburin doang. Nah masalah mulai muncul pas scone nya di gulung, karena tadi nge-ratain adonannya gak rapih, jadilah ada adegan dimana coklatnya ngintip-ngintip ke luar. Tapi  oke juga, saya pikir, gak apa-apa ada yang nyembul biar sekseh... sampai lah ke adegan, masukin gulungan coklatnya ke loyang, bokkk ternyata lebarnya gak pas, scone nya kekecilan, nah karena lagi ngelantur, saya teken deh adonananya, kamsutnya biar pas gitu scon sama loyangnya...

Saya bututh beberapa saat, sampai akhirnya menyadari, kalo ini bukan roti, dan lagi pakenya tepung terigu yang gak di-pangembang-in jadi gak bakalan ngembang, tapi udah terlambat, gulungan seksi scon nya udah kempes, diberdiriin juga jadinya gak oke juga, yaa...sutralah..biarkan saja, memble juga gak masalah, makannya aja sambil merem..:D

O yah satu lagi, di resep aslinya, untuk olesan permukaan atas scone ini, cukup memakai susu cair saja, tapi kemudian saya tambahkan madu. Kenapa? karena.... katanya penambahan madu ini bisa membuat warna kecolatannya jadi mengkilap*ini juga berlaku buat cookies, semacam nastar atau apapun ituh, yang diolesin kuning telur atasnya.... tapi kalo gak minat juga gak apa-apa sih...



CHOCOLATE SWIRL SCONE LOAF
[dengan terjemahan bebas suka-suka saya]









Chocolate Swirl Scone Loaf








210 gr tepung terigu, [self raising flour]
55 gr gula halus
40 gr butter [sebaiknya jangan disubstitusi, supaya rasanya tidak jadi 'remang-remang']
120 ml susu cair, tambahkan sedikit, untuk olesan di atasnya
100 gr dark coklat, cincang [pakai yang berkualitas bagus, biar lebih nendang]







Campurkan tepung terigu dengan gula, aduk sampai rata. Tambahkan butter, gunakan ujung jari untuk mencampurkan adonan, atau kalo saya, pakai garpu sambil ditekan-tekan supaya butternya menjadi butiran-butiran kecil. Aduk dengan ujung jari hingga adonan tercampur dan beremah. Buat lubang di tengahnya, kemudian tuang susu, campurkan hingga asal rata saja. 

Satukan semua bahan hingga menjadi adonan yang kompak dan menyatu. Taburi permukaan meja kerja dengan tepung terigu, kemudian tipiskan adonan dan bentuk menjadi persegi panjang dengan ukuran 18 x 24 cm. Taburi atasnya dengan potongan dark coklat, lalu gulung, kemudian letakan di dalam loyang loaf berukuran 19 x 9 cm *punya saya gak tau ukuran berapa yang jelas kebesaran, jangan lupa loyangnya dialasi dengan kertas roti dulu, lalu dioles margarin permukaannya. 
Olesi permukaan adonan dengan susu cair, kemudian panggang selama 25-30 menit dengan suhu 180'C, atau hingga matang dan permukaannya kecoklatan. Lakukan tes tusuk untuk memastikan. 

Keluarkan dari oven, kemudian dinginkan selama kurnag lebih 5 menit, baru pindahkan ke rak kawat. Potong-potong, jadinya sekitar 6-8 potong.

Enjoy!




Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,



8 comments :

  1. sy malah baru pertama kali ini denger scone Mbak....hehehe...udik banget :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. xixixi..
      kayak biskuit ini mbak..saya juga baru nyobain sekarang, asalnya cuma liat di web nya orang2 bule hehehe...

      Hapus
  2. kyk martabak manis
    *lidah ndeso*

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi ini kyk biskuit lho rada kering...:D

      Hapus
  3. kela kela...
    emang biskuit bukan roti..?

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^