Bola Ketan Isi Enten Wijen

Bola Ketan Isi Enten Wijen
Niatnya bikin kue bugis jadinya malah bola-bola....sekilas malah jadi kayak kue mochi..hehehe tapi apapun itu namanya saya tetep sukaaaa, kenyal-kenyal gimanaaa gituh..



Beberapa waktu yang lalu saya membuat urap sayur, yang namanya urap pasti donk pakai kelapa parut. Nah ternyata, kelapa sisa membuat urap itu, masih ada sekitar 100 gr lagi, duh nanggung banget jumlahnya. Tapi...namanya emak-emak hobi ngoprek dan nguprek, kagak boleh mati gaya, jangan sampai ada bahan makanan terbuang percuma. Cari-cari bahan lain, ternyata saya masih punya banyak wijen, akhirnya saya satuin aja kelapa sama wijen, terus dibuat enten. Eten itu apa? enten itu isian, yang biasanya ada di kue dadar gulung atau kue bugis, kalau bahasa Jawanya, unti mungkin?
Nah, kalo orang Sunda bilangnya enten, tapi ini entennya ditambahain biji wijen, selain supaya rasanya lebih sedap sentosa, juga biar jumlahnya lebih banyak. 

Jadi, mau dijodohkan dengan  apakeuh si enten ini?
awalnya saya berniat membuat kue bugis, semua bahan udah siap siaga, pas mau eksekusi, wedew... saya lupa beli daun pisangnya...alamaaak bagaimana ceritanya kue bugis kalo gak dibaju-in, apa kata duniaaa mak....? makanya dari pada mati gaya, ganti aja deh judulnya, jadi Bola-bola Ketan...^^




Read More...

*Catatan: kalau pengen tekstur kulitnya tetep lembut, tambahkan kentang kukus yang dihaluskan  sebanyak kurang lebih 50 gr ke dalam adonan kulitnya. Saya sendiri sih nggak pake, bukan apa-apa... males aja gitu...^^



Bola Ketan Isi Enten Wijen




BOLA-BOLA KETAN ISI ENTEN WIJEN







Bola Ketan Isi Enten Wijen








Kulit
150 gr tepung ketan putih
1 sdm margarin
1 sdm gula pasir
1/2 sdt garam
75 ml santan hangat
2 sdm air endapan daun suji [10 lembar daun suji yang diblender kemudian diendapkan seharian, buang air dipermukaannya]


Isian
100 gr kelapa parut, tanpa kulit
50 gr wijen
2 lmbr daun pandan
100 gr gula merah
5 sdm gula pasir
50 ml air







Isian
Campurkan semua bahan kemudian rebus hingga kalis, cicipi, sesuaikan tingkat kemanisannya dengan selera masing-masing. Angkat, dinginkan.



Kulit

Campurkan tepung ketan, gula dan garam, aduk hingga rata. Masukan santan sedikit-sedikit, sambil diaduk rata, beri air daun suji dan margarin, aduk lagi hingga kalis.

Ambil sedikikit adonan, pipihkan di telapak tangan kemudian beri isian, bulatkan. Lakukan sampai habis, kemudian kukus, selama kurang lebih 15 menit di dalam kukusan yang sudah dioles terlebih dahulu dengan minyak goreng, atau alasi dulu dengan daun pisang *jika ada. Jangan lupa beri jarak supaya tidak saling menempel.

Angkat dari kukusan dengan spatula yang sudah dioles minyak goreng, supaya tidak lengket, lakukan satu persatu, hati-hati kalau masih panas, bisa saling menepel.

Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,



8 comments :

  1. Jadi klepon isi wijen deh :D

    BalasHapus
  2. bund, ibuku sering bilang enten2 kalo di nikahan biasanya selalu ada, tapi anehnya diriku ga jelas enten2 itu yg mana, kayanya sih beras ketan manis biasanya warnanya coklat, pink atau hijau... CMIIW

    BalasHapus
  3. ngaco
    bukan bola
    etamah yang dinamakan kue sobek...

    BalasHapus
  4. wah, sy belum pernah makan ginian kayaknya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh, sbenernya ini jg br pertamakali sy mkn ini hihihi

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^