Widaran Keju

Widaran Keju



Ini camilan yang udah lama banget pengen saya buat. Tapi karena ngebayangin membuatnya yang pasti ribet banget, jadinya ditunda-tunda terus...hehehe...


Widaran ini saya buat untuk oleh-oleh pulang ke rumah. Soalnya bapak suka banget dengan camilan gurih yang berkeju. Ternyata bener, di rumah widaran ini laku banget. nggak nyampe dua hari udah langsung habis...padahal bikinnya...duh......kuaaapokkk banget heheheh...

Membuat widaran ini memang agak ribet...meskipun dari segi bahan nggak begitu heboh. Yang membuat rempong itu justru sewaktu membentuk adonannya. Soalnya, membentuk adonannya seuprit-seuprit, jadinya lama banget. Udah gitu, minyak yang dipakai juga harus banyak dan harus dingin. Kalau minyaknya panas, permukaannya bisa pecah-pecah. Nah nunggu dinginnya itu kan lama juga, makanya saya memakai dua wajan, yang artinya boros banget minyak. Namanya minyak goreng kan gak bagus kalau dipanaskan berulang-ulang heheh...yah gitu deh, makanya suka mikir-mikir dulu kalau mau membuat widaran ini, bisa-bisa ngabisin sejerigen minyak tuh bikin setengah kilo ge...kecuali mau terus menerus pakai minyak yang itu-itu aja...*ngeriii....



Widaran Keju


Widaran Keju



Resep widaran keju ini saya modifikasi sendiri, hasil browsing sana-sini..tadinya sih, mau memakai salah satu resep, cuma ternyata pas eksekusinya malah jadi suka-suka saya heheh... tapi segini juga udah enak kok, asinnya pas, gurihnya apalagi....cuma satu yang harus dikuatkan, batasi jumlah konsumsinya.. karena, rasanya yang enak dan gurih itu bener-bener menggoda untuk terus menerus buka toples...hadeuh... sebenarnya ini juga salah satu alasan kenapa saya membuat ini sebagai oleh-oleh buat dibawa mudik, soalnya kalo dibuat untuk saya sendiri bisa gaswat deh...



Widaran Keju






WIDARAN KEJU







300 gr tepung sagu
2 btr telur, kocok lepas
1/2 sdt garam 
100 gr keju cheddar, parut
65 ml santan kental
Air secukupnya, hingga adonan bisa dibentuk
Minyak untuk menggoreng





Campurkan tepung sagu, garam, dan parutan keju cheddar hingga rata. Buat lubang di tengahnya, masukan telur dan santan, kemudian uleni adonan, sambil sesekali diberi air. Uleni hingga rata dan hentikan penambahan air jika  adonan sudah bisa dibentuk. 

Ambil sedikit adonan kemudian bentuk memanjang, dan runcing dibagian sisi-sisinya, seperti yang tampak pada gambar. Masukan ke dalam minyak dingin. Setelah cukup banyak, goreng dengan api sedang. 

Jangan dibalik kecuali adonan sudah mengembang semua dan sebaiknya tidak memasukan adoanan terlalu penuh ke dalam wajan, karena adonan akan mengembang sehingga akan saling bertumpuk apabila telalu banyak. Jadi sesuaikan dengan banyaknya minyak goreng di wajan. Dinginkan kembali minyak setelah digunakan, baru kemudian memasukan kembali adonan widaran ke dalamnya. Sehingga disarankan memakai dua wajan supaya cepat selesai.

Goreng widaran hingga matang. Lakukan tahapan tersebut hingga habis. Tiriskan widaran, tunggu hingga dingin, baru masukan ke dalam toples.




Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,




20 comments :

  1. aku makan beginian ledes mulutnya
    hehe
    kalo kebuanyakaaaan

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayak makan kerupuk gt ya ki..aku sk gitu tuh kalo kebanyakan hehhe..
      tapi kalo makan yang ini gak berani banyak2, ngeri ki....hehehhe..
      jadinya ngiler2 pengen lagi....:(

      Hapus
  2. ah, ga bakalan brentiiii kalo ngemil ini ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya..kalo kurang pakem rem nya bisa blong tuh timbangan heheh...

      Hapus
  3. Ga kebayang ngebentuk-bentuknya butuh waktu berapa lama... bikin molen yg digulung-gulung aja kadang angkat bendera putih duluan :))
    kalo sekali masak kayaknya ga masalah ya teh... tapi kalau berkali-kali... *bayangin berapa lama nunggu minyaknya dingin*

    BalasHapus
    Balasan
    1. emh...saya bikin ini dari jam setengah lima sore beres-beres jam setengah sepuluh mlm, dipotong sholat magrib, ngaji, sama sholat isya huehehehhe... udah nya badan berasa remuk redam..abisnya kecil kecil banget heheheh...

      sebenarnya nunggu dinginnya gak seberapa lama teh kan pake dua wajan, kalo pakenya cuma satu mah wah lebih lama lagi :D

      Hapus
    2. teh... begitu dimasukin ke minyak, apinya segimana? langsung besar gitu?

      Hapus
    3. apinya sedeng aja teh, ntar pas minyaknya mulai hangat, widarannya jadi mekar:)

      Hapus
  4. Ooh ini kalo ditempat OrTu ku namanya kalo gak salah Ladu kitu? ato telor gabus ya? ah pokonamah eta ueh. Bikinnya juga gitu Teh, digereleng-gereleng (hallahhh), terus digorengnya harus nunggu minyaknya dingin dulu.

    Aku suka yang rasa kari lho...kari 'amm!

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada juga yang bilang namanya telor gabus kang itu bahasa orang SUkabuminya...heheh. Tapi kalo ladu baru denger..
      meni apal ih, jigana sok ngadamel oge heheh..

      Hapus
    2. gabus bukannya yang buat ganjel tipi di dusnya..?

      Hapus
    3. Hehe...iya, sok ningali ue dulu kalo mamah lagi bikin yang beginian, biasanya bikinnya kalo mau lebaran ato kalo mau hajatan.

      Hapus
    4. kl di lembur sy mah luarnya suka digulain kang hehe...iya dibuatnya kl mau lbaran/hajatan...

      Hapus
    5. mas raw:
      ikan darat juga ada tuh gabus..hehehe

      Hapus
  5. gampang etamah
    tinggal digiling giling pake tangan juga jadi

    BalasHapus
  6. Bisa g pake tepung tapioka kalau g ada tepung sagu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh sy belum pernah nyoba ake tapioka mbak.. takutnya jd keras... hehe

      Hapus
  7. Mba...kalau bentuk kayak kue bawang pakai cetakan mie bisa ga ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa bisa aja sih mbak, tapi nanti berasa gak makan widaran hehe karena khasnya berbentuk gitu :D

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^