Sorbet Santan Nangka

Sorbet Santan Nangka


Memakan sorbet ini mengingatkan saya pada es potong yang biasa saya beli sewaktu masih SD. Rasanya, manis, aromanya wangis khas santan dan buah, teksturnya masih agak berbutir tapi langsung meleleh-leleh saat disantap di siang hari...hm..sedapnya...


Tapi...masalahnya ini kan musim hujan biarpun di siang hari..teuteup saja cuacanya mendung, jadi di mana "meleleh-lelehnya" hehehe.. biarpun begitu sorbet ini tetap enak..meski disantap di saat cuaca mendung. Lagi pula sebenarnya saya membuat ini dalam rangka memanfaatkan nangka sisa  Puding Roti Nangka yang kemarin-kemarin saya buat itu. Padahal saya pikir itu nangka sudah disikat semua sama Daddy, tapi ternyata pas saya buka lemari es, beuh..ternyata masih ngejugrug aja gak dihabisin, cuma dimakan beberapa biji. Jadi bingung harus dibuat apa yah, soalnya saya kurang begitu suka kalau dimakan mentah, rasanya masih bergetah aja gitu meskipun sebenarnya sudah tidak ada getahnya..ya cuma perasaan aja sih tapi jadinya malah lebih suka yang sudah diolah terlebih dahulu..

Berhubung stok makanan masih banyak, jadinya saya harus memberdayakan nangka ini menjadi panganan yang bener-bener bisa tahan, setidaknya untuk seminggu, seperti halnya sorbet santan ini...soalnya kan harus dibekukan gitu....jadi bisa lebih tahan lama...hehehe... dan untunglah Daddy dan si balita suka banget dengan sorbet ini....senangnya..^^



Sorbet Santan Nangka


Sorbet Santan Nangka



Sorbet Santan Nangka



Meski begitu....pemirsaa,...mohon maaf, punten pisan.. saya tidak menuliskan takaran resepnya dengan akurat. Soalnya ketika membuat sorbet ini, baby Aiko sedang rewel, jadinya saya harus ekstra cepat bereksperimen di dapur. Karena bubur-buru itu, makanya asal cemplung saja memasukan bahan-bahannya. Untuk mengepaskan rasa dan aromanya, saya hanya mengandalkan insting dan indra perasa saja....Sekali lagi, maapkeun... mudah-mudahan pemirsa tidak kecewa..:D



SORBET SANTAN NANGKA






Sorbet Santan Nangka

Santan, agak kental
Sejumput garam
Vanilla bubuk
Kuning telur
Gula, sesuaikan tingkat kemanisannya dengan selera masing-masing
Maizena yang diencerkan dengan sedikit air
Nangka, potong-potong




Rebus santan, gula dan garam hingga mendidih, tambahkan vanilla bubuk. Lalu masukan tepung maizena untuk mengentalkan. Kecilkan api, kemudian tuangkan dua sendok makan santan yang masih di masak  ke dalam kuning telur, aduk hingga tercampur rata, setelah itu,  masukan campuran kuning telur tersebut ke dalam rebusan santan, lakukan dengan cepat.

Aduk semua bahan, sesaat sebelum diangkat, masukan nangka, aduk lagi, masak sebentar, matikan api. Biarkan uap panasnya keluar. Setelah itu bekukan. Untuk mendapatkan tekstur yang halus, setelah sorbetnya menjadi beku, masukan ke dalam wadah kemudian haluskan dengan mixer. Setelah itu bekukan lagi. Lakukan berulang-ulang hingga teksturnya benar-benar halus, kecuali kalau malas seperti saya, cukup dua kali saja :)



Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,



14 comments :

  1. wahhh, seger bianget ini dimakan siang2 panas2 wooo

    BalasHapus
    Balasan
    1. bianget? ouwww,,jadi disana disebutnya bianget yah..padahalkan gak anget..dingin malah..hehehe...

      Hapus
  2. setelah itu bekukan -> kalo belum punya kulkas gimana mbekuinnyaaaaaaa :))

    *curhat

    BalasHapus
  3. biangat stand from banget tapi karena sangat jadi bianget
    gt teteh basa solo-jogja

    BalasHapus
  4. kayaknya enak, neng...
    tapi kenapa namanya lap...?

    BalasHapus
  5. masuk daftar tunggu...ntar dicoba kalo udah ga hujan2, he he :)

    BalasHapus
  6. waah....menggoda bangeet.... pake nangka lagiii....hiks makin pengen :(

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^