Puding Roti Nangka


Puding Roti Nangka


Pernah nyobain kan yang namanya puding roti? rasanya manis, lembut dan wangi...apalagi ini pakai nangka...emh..nyam-nyam...enak banget...^^


Dua hari kemarin, daddy sakit. Biasanya kalau sedang sakit begitu, daddy suka rikues makanan yang manis-manis dan yang paling gampang, ya bikin roti lapis. Bisa pakai selai, meises atau kadang dibuatkan roti gulung sosis juga mau. Nah makanya kemarin itu saya nyetok roti tawar agak banyak, ya biar jaga-jaga aja gitu biar gak bolak balik ke warung. 

Beberapa hari sebelumnya saya juga membeli nangka, yang nggak tau juga mau dibuat apa, yang jelas biasanya kalau membeli nangka, pasti nggak akan bersisa di kulkas, soalnya, setibanya dari supermarket pastilah langsung disikat sama daddy. Tapi, saya dengan cerewetnya mewanti-wanti kalau nangkanya jangan dihabisin, itu punya momiii.....heheh.. jadi meskipun ngiler-ngiler liat nangka, beliau gak berani ngambil.. makanya  itu nangka awet sampai keesokan harinya...hihihi *istri pelit..* 



Puding Roti Nangka



Setelah nengok kedua bahan tersebut, baru deh kepikiran kenapa gak bikin puding roti aja ya...biar sekalian itu roti bisa segera diberdayakan. Besoknya, langsung deh mengeksekusi kedua bahan tersebut...dan voillaaa...hasilnya enak banget pemirsa...saya sampai habis 3 ramekin.... [maksudnya, isinya bukan ramekinnya yang dimakan..hehehe...] padahal awalnya, ini puding dibuat untuk sarapannya daddy tapi kebetulan daddy gak begitu suka dengan puding, si balita juga gak mau...malah beby Aiko yang mangap-mangap minta disuapin heheheh...ya gak saya kasih lah...masa iya bayi 6 bulan dikasih beginian... emh..jadilah itu puding saya yang makan semua heheheheh....




Puding Roti Nangka




Puding ini pada saat dioven, mengembang tinggi banget, tapi beberapa saat setelah dikeluarkan dari oven, permukaannya langsung turun dan malah jadi cekung, seperti terlihat pada gambar di atas. Saya tidak sempat memotret permukaanya ketika mengembang soalnya di luar sedang hujan, jadinya mendung banget, ya udin, karena malas juga, makana itu puding dipotret setelah kondisinya dingin dan permukaannya amblas...

Pada saat proses pembuatan puding roti ini, sebenarnya ada yang kelupaan, saya lupa memasukan butternya...dan baru inget setelah pudingnya hampir matang di oven, udah gak mungkin di undo kan...yah.. makanya aroma butternya gak keluar, tapi untunglah ketolong dengan aroma kayu manisnya... dan tetep enak sih menurut saya mah...^^


PUDING ROTI NANGKA





7 lembar roti tawar, potong-potong
400 ml susu cair
25 gr gula palm [saya pakai palmsuiker]
50 gr gula pasir
1/2 sdt kayu manis bubuk
50 gr butter, lelehkan [lupa, nggak pakai]
1/2 sdt vanilla bubuk
2 btr telur
4 biji nangka, [daging nangka maksudnya, bukan bijinya...hehehehe], potong kecil-kecil
Kismis, secukupnya





Panaskan oven pada suhu 180' C. Sementara menunggu ovennya panas, sambil menyiapkan bahannya.
Siapkan wadah masukan roti, kemudian tuang susu cair hingga rotinya terendam semua, sisihkan.
kocok telur dan gula hingga tercampur rata, tambahkan vanilla bubuk, dan kayu manis, aduk lagi lalu tuang ke dalam rendaman roti, tambahkan lelehan butter. Aduk semua bahan hingga rata.

Siapkan ramekin [saya memakai 3 buah ramekin ukuran kecil dan satu buah mangkuk ukuran sedang], tuang adonan ke dalam ramekin, panggang selama kurang lebih 45 menit, atau hingga matang. Sajikan hangat atau dingin.



Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam, 



18 comments :

  1. aw aw awwwwwww
    bolwhkah aq makan nangkaaaaaaaa?

    BalasHapus
  2. liat fotonya jadi pengen nyoba ... lezat ...

    BalasHapus
  3. huwaa...nangkaaa....suka bangeeett...disini gak ada :((((

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh kacaw nih..
      gmn kalo bumilnya ngacaiii..
      heuheu..maapkeun ya um...:D

      Hapus
  4. Baru tahu puding di oven hihihi
    Aku ga boleh makan nangka, maag ku pasti kambuh. Nangka termasuk makanan yang menghasilkan gas dalam lambung...padahal aku suka banget sama nangka T_T

    Eh tapi di pudingnya, nangkanya cuma dikit ya, kayaknya ga masalah kalau cuma sedikit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya teh saya juga diajarin sm temen di MP dulu, lama2 eh jadi suka...nah dari situ sering bikin, bahkan di kreasiin dengan macem2 bahan termasuk nangka..

      iya teh betul, nangka memang gak bagus buat yang maag, kayak saya dulu ngeri banget makan nangka, rasanya langsung perih melilit2 setiap kali makan nangka, trs perutnya kembung, mungkin karena nangka menghasilkan gas itu tadi...tapi beberapa tahun terakhir gak tau knp lambung saya sudah akur dengan nangka...he hehe jadi bisa makan, meskipun jumlahnya harus dibatasi.
      Tapi ada tuh buah yang masih musuhan sm lambung saya, buah duku. Semanis apapun buahnya udah gak kuat mkn..hampir 4 tahun lbh gak berani mkn lagi...:(

      Hapus
  5. naha bentuknya kaya sayur santan..?

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^