Ongol-Ongol jilid 1: Ongol-ongol Sagu

Ongol-ongol  Sagu

Apa maksudnya jilid 1? artinya seri resep ongol-ongol ini ada sekuelnya... selanjutnya, besok lusa Insyaalloh saya mau membuat jilid 2 nya.... ^^



Ongol-ongol  SaguDulu... udah lama banget deh, Kang jurig, teman saya di multiply pernah posting makanan yang katanya namanya ongol-ongol. Saya penasaran cari resep di internet, oh ternyata cuma dibuat dari parutan singkong  yang dicampur dengan gula merah terus di kasih kelapa parut. Saya pikir, ah paling rasanya begitu-begitu aja...nggak sampai penasaran bikin gitu maksudnya.

Sampai akhirnya dua minggu kemarin waktu ke tukang sayur, ada tuh ongol-ongol dibungkus plastik harganya 2500 satu bungkus kecil. Karena rada pensaran juga sama rasanya  akhirnya saya beli deh... setelah dicoba... duh ternyata enak banget. Terksurnya kenyal, aromanya khas gula, dan parutan kelapanya terasa gurih. Nah dari situ lah saya mulai penasaran pengen juga membuat ongol-ongol, soalnya besok-besok nya di tukang sayur nggak pernah bawa ongol-ongol lagi..:(

Setelah saya cari-cari resepnya di internet, ternyata ada berbagai varian ongol-ongol. Ada yang terbuat dari parutan singkong, ada yang terbuat dari tepung hunkwe, terus ada juga yang dibuatnya dari tepung sagu. Karena bingung harus memili mana yang paling enak, akhirnya saya coba dari yang paling mudah, yaitu yang terbuat dari tepung sagu. Selain mudah, tepungnya pun sudah tersedia, jadi tinggal di eksekusi.


Read More...

Tadinya saya penasaran pengen membuat yang dari singkong parut, tapi selain karena singkongnya gak ada, saya yakin teksturnya agak berbeda dengan ongol-ongol yang saya beli dari tukang sayur itu. Jadi saya sih pengennya ongol-ongol yang kenyal gitu, sedangkan yang terbuat dari singkong, meskipun sama-sama kenyal tapi teksturnya agak padat. Nah yang saya makan dari tukang sayur itu, kenyal tapi teksturnya tidak begitu padat. Pas banget. Meskipun sebenarnya saya belum pernah mencoba yang versi singkong parut, tapi sekilas dari penampakannya yang saya lihat di internet, tidak mirip dengan ongol-ongol  yang saya makan di tukang sayur itu. Nah begitulah ceritanya....



Ongol-ongol  Sagu


Ongol-ongol yang saya buat dari tepung sagu ini, ternyata juga tidak begitu mirip seperti yang saya harapkan.  Teksturnya terlalu kenyal, sampai-sampai tidak bisa dipotong. Bahkan, ketika masih panas, penampakannya mirip seperti lem, lengket banget. Jadinya ketika digulingkan ke dalam kelapa parut, saya terpaksa harus menariknya dengan kedua tangan, karena tidak bisa dipotong dengan pisau. Tapi dari segi rasa, sama enaknya, hanya teksturnya saja yang saya kurang sreg, maka dari itu keesokan harinya saya membuat ongol-ongol jilid 2, dengan harapan mudah-mudahan teksturnya bisa sama dengan yang saya makan dulu.

Jadi, apakah di ongol-ongol jilid 2 harapan saya terpenuhi? ah...simak saja lah besok...hehehe...




ONGOL-ONGOL SAGU
Source: Bukumasaku


Ongol-ongol  Sagu

125 gr tepung sagu
175 gr gula merah, sisir
2 lbr daun pandan
450 ml air


Kelapa, parut memanjang
garam
[campurkan]





Campur kelapa parut dan garam, kukus selama 15 menit,Sisihkan.
Campur 150 ml air dengan tepung sagu, aduk rata, sisihkan.
Campur gula merah dan sisa air serta daun pandan, kemudian masak hingga gula larut. Angkat, saring,  kemudian tuang ke dalam panci berisi larutan tepung sagu. Aduk, kemudian masak diatas api sedang hingga adonan menjadi kental dan matang, ditandai dengan, adonan yang bewarna bening kecoklatan. Angkat, lalu masukan ke dalam cetakan. Setelah dingin, potong ongol-ongol, sesuai selera lalu gulirkan diatas parutan kelapa. 





Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,




10 comments :

  1. ini yang suka dibikin kotak warna-warni itu kan ya teh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak...ada juga yang di pakein pewarna. Biasanya gula yang dipakai gula pasir, cm kl yang itu sy blm pernah bikin...tau nya dari baca2 aja gt di blog tetangga :D

      Hapus
  2. kelapanya diparut pake apa?
    gede2 gt jd looks modern food :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi...lupa di atas gak diceritain, itu diparutnya pke parutan keju ki, biar gede aja gt hihihi.. tapi yg ongol2 jilid 2, pke parutan biasa makanya kecil2 soalnya kelapanya kelapa tua, takut nyelek di tenggorokan :D

      Hapus
  3. Sampurasuun. Punten Teh Rudy nembe singgah deui.

    Oh iya, kalo di Ciamis ini, ongol-ongol ini warnanya pink lho Teh, terus disajikannya ditaburi bengan gula pasir gitu.

    BalasHapus
  4. rampes..mangga lebet kang...hehehe..

    wah di cianjurmah genit ongol2 na meni pink:D

    BalasHapus
  5. kadang saya juga suka heran dg jajanan di pasar/tukang sayur mba, harganya murah tapi kok bentuknya bisa bagus ya...padahal kita yang bikinnya pake bahan2 berkualitas,yg pasti lebih mahal, bentuknya suka ga keru2an...

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin karena saking seringnya bikin itu kue,ampir tiap hari kan... jadi udah biasa gitu makanya ngebentuknya udah ahli bgt hihihi...

      Hapus
  6. Kirain yang warna putih itu keju soalnya bentuknya sama kaya parutan keju..
    Bener banget tuh teh ongol ongol ini memang sangat enak banget saya juga suka ..
    Jadi pengen gara gara liat di gambar..

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^