Roti Isi Coklat

Roti Isi CoklatSudah berabad-abad rasanya nggak bikin roti..*belum apa-apa udah lebay..hihi* alasannya bukan karena malas sih sebenarnya tapi...memang rada susah sekarang mah, soalnya menguleni roti dengan tangan itu sesuatu banget, alias lama, dan pegel...masalahnya Aiko belakangan rewelnya lagi kumat...duh..mau ke air aja susah.

Biasanya, saya membuat roti pagi-pagi sehabis shalat subuh, dan malam sebelumnya menyiapkan bahan. Untuk membuat roti, bahan yang pertama saya siapkan yaitu adonan starternya. Adonan starter ini terdiri dari campuran terigu dan air yang dimasak hingga mengental tapi tidak sampai mendidih, cukup hingga adonan mengental dan ada letupan kecil saat memasaknya. Setelah itu, adonan didinginkan, baru kemudian bisa dipakai. Nah karena mendinginkannya itu cukup makan banyak waktu, sementara saya harus kejar-kejaran dengan waktu tidurnya Aiko jadinya malam adalah waktu yang tepat untuk menyiapkan adonan starter.

Read More...


Roti Isi Coklat
Perasaan isiianya dikasih banyak tapi jadinya kok seuprit yah..



Roti Isi Coklat


Tadinya saya juga nggak ada niatan membuat roti, tapi si balita udah dari minggu kemarin minta roti terus. Apalagi kalau tukang roti lewat, kadang sambil cemberut, kadang sambil memelas minta dibuatin roti. Lah kalau siang kan nggak mungkin, adiknya nangis terus..mau gimana....dan akhirnya baru kemarin lah saya bilang, "iya deh besok dibikinin ya..." senenglah dia...:D

Roti ini jadinya 8 buah roti coklat dan 3 buah roti isi sosis, tapi yang isi sosis nggak sempat difoto soalnya udah keburu habis sama Kirei...Untuk isiannya sebenarnya bisa apa saja, baik yang manis atau yang asin. Nah kalau saya, karena di rumah favoritnya yang coklat sama sosis jadi itu aja yang dibikin. Coklat yang saya pakai buat isian roti ini karena saya pengen yang simple, jadinya saya pakai meises saja, tapi buat yang nggak punya persediaan meises, bisa juga pakai dark cooking coklat, yang dipotong-potong, atau coklat bubuk dicampur gula, suka-suka deh ya..^^




Roti Isi Coklat



Roti Isi Coklat



Resep dasar roti ini sebenarnya sudah sering saya posting, tapi gak apa-apa deh karena lagi rajin, saya posting ulang. Tapi kalau mau lihat resep roti isi sosis atau cara mengepang roti, silahkan clik di masing-masing linknya yah...tapi mohon maaf untuk kali ini saya tidak membuat variasi bentuk roti yang menarik, soalnya baby Aiko keburu nangis pas saya sedang membentuk adonannya, ya jadi cuma dibentuk bulat terus dikerat-kerat saja..:)




ROTI ISI COKLAT









Roti Isi Coklat







Water Roux [starter]
50 gr tepung terigu protein tinggi
250 ml air


Bahan
125 gr water roux
250 gr  tepung terigu protein tinggi
100 gr  tepung terigu protein sedang
10 gr ragi instan
100 ml air
35gr mentega
27 gr susu bubuk
30 gr gula
1/4 sdt garam


Olesan [aduk rata]
1 kuning telur
1 sdt madu
1 sdt susu bubuk
1 sdt air


Isi
Meises secukupnya
atau isian yang lain sesuai selera


Water Roux

Campurkan terigu dengan air, masak hingga mengental tapi tidak sampai mendidih atau bergerindil. Angkat, dinginkan. Ambil sebanyak 125 gr. Sisanya bisa disimpan di kulkas untuk dipakai lagi, asalkan warnanya tidak berubah.


Roti

Campurkan semua bahan kering, aduk. Masukan adonan starter yang sudah dingin, mentega dan kucuri air, sedikit-sedikit. Uleni adonan hingga menjadi kalis dan elastis. Bentuk bulat, lalu tutup dengan serbet, diamkan selama 1 jam atau tergantung suhu ruangan hingga adonan menjadi 2 kali lipat.
Ambil adonan, beri isian bentuk bulat atau bentuk sesuai selera, diamkan hingga adonan kembali mengembang. Kerat-kerat permukaannya dengan pisau tajam. Olesi dengan kuning telur, panggang selama 10 menit [disarankan memakai api atas]. Angkat, olesi dengan butter.



Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,



31 comments :

  1. rotinya bisa mbelah2 gt emang dibentuk mbelah ya teteh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ki, jadi rotinya dikerat sedikit atasnya, supaya isianya gak mletus wkt dipanggang:D

      Hapus
  2. ibu yang satu ini bikin mupeng aja deh ahhhh...pinter masak pinter moto....

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhmdulillah..
      padahalmah yg gosongnya diumpetin:D

      Hapus
  3. pesen dua, bi...
    ga pake karedok nya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. maenya roti jeung karedok a....:P

      Hapus
    2. Ah ci Aa etamah lami teuing di Pertambangan, janten ue selera makanna agak mumet hihihi...

      #kabuuur

      Hapus
    3. oh ga boleh yah..?
      sama gado gado atuh...

      Hapus
    4. bole deh kl gt..asal jgn ngutang....:P

      Hapus
    5. sama gado gado bi...
      bukan kutang...

      Hapus
    6. dibilang jangan kutang..
      kuobeng wae, eteh....

      Hapus
    7. ya udin pake bor ae..sekalian musim kemarau blm abis..ngebor sumur ajeee..

      Hapus
    8. disini mah udah ujan
      kecil sih cuman temennya banyak

      *mayan jadi gampang modol...

      Hapus
  4. Sepertinyaaaaa uwenaaakk, apalagi kalo dimakan pas anget2... heemmmm... yummy.... ^_^

    BalasHapus
  5. Cucok buat sarapan dipagi ini Teh hehe...

    BalasHapus
  6. Salam kenal mba, bagus juga tuh ide mba bikin water roux nya malem hari ya...ditinggal tidur jadi ga berasa lamaaa nunggu dinginnya ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam knal juga mb Dina...terima kasih udah mampir..
      hihi maklum begini kalo ibu menyusui yang tangannya gatel...harus cermat bagi waktu:)

      Hapus
  7. wah, sy sering ngeroti, tp belum penah pake metode wateroux.....terlanjur cinta sama resep yg biasa sy pake....hehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. oo ya ampyun blm ke riply...
      kalo skrng udah pernah nyobain yg water roux?:D

      Hapus
  8. pengen nyerep ilmu-nya mami terus aku bikin usaha bikin kue aaahhhh hahahahahah

    BalasHapus
  9. Salam kenal teh,
    Mau tanya, menteganya yg suhu ruang ato dingin? Nuhun.
    -Chita

    BalasHapus
    Balasan
    1. hallo teh Chita salam kenal juga..:)
      kalo saya sih biasanya suhu ruang aja... tapi dingin jg kayaknya ga apa2..^^

      Hapus
  10. Salam kenal Mba... Saya nemu artikelnya karna penasaran roti saya pada bocor bagian bawahnya (tempat ngisi cokelat nya) perasaan udah bolak-balik direkatkan... Alhasil isian cokelat pada keluar. ..
    Ada tips nya Mba? Biar roti ga bocor?
    Btw, fotonya bagus-bagus bgt deh. ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hallo alam kenal mbak Evi...
      kenapa ya heheh...
      tapi saya juga kadang suka gitu mbak, isiannya mleber keluar, bukan cm coklat aja tapi setiap isian roti yang berbentuk pasta atau agak cair, semisal selai gt...[tapi kalo isiannya meises atau DCC cincang biasanya sih relatif aman]

      jadi biasanya kalo saya selain merekat kannya harus betul-betul bagus, tapi juga atasnya dikerat-kerat kayak poto di atas mbak...

      mudah2an jawaban dr saya bisa membantu...
      terimakasih sudah mampir ya..:)

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^