Poffertjes Tape

Poffertjes Tape

P-o-f-f-e-r-t-j-e-s...!!!
Akhirnya saya bisa menuliskan kata Poffertjes tanpa bolak balik lihat contekan...hihi..maklum ini memang makanan orang bule, jadi rada-rada kecas kecis kalau di-eja sama lidah sunda saya hehe...


Poffertjes TapeSering banget liat si poffertjes ini wara wiri di blognya temen-temen foodblogger. Awalnya sedikitpun saya nggak minat nyobain membuat poffertjes, yah dari tampilannya aja biasa begitu..apa bedanya dengan kue pukis. Tapi..entah kenapa belakangan ini sering banget makan kue pukis, saking seringnya sampe kepikiran kenapa nggak bikin sendiri aja..lagian bahan-bahannya pun selalu tersedia di rumah. Nah ketika mencari-cari resep kue pukis inilah justru nemu resep pofferjtes. Setelah saya bandingkan ternyata resep poffertjes sama kue pukis itu hampir mirip, bahan-bahannya seputar terigu, telur, ragi, butter, dan gula. Bedanya, kalau poffertjes memakai susu, sedangkan kue pukis memakai santan. 

Kenapa akhirnya saya memilih membuat poffertjes? itu karena persediaan santan lagi habis, sedangkan susu masih banyak..jadi saya putuskan membuat poffertjes saja deh..kebetulan resep poffertjes yang saya contek ini sudah dimodifikasi, jadi rasanya lebih di Indonesia-kan, soalnya di dalam adonannya juga ditambahkan tape singkong. 


Read More...

Wah..kebetulan yang sangat kebetulan..karena saya juga masih menyimpan tape di frezer sisa membuat cake tape keju kemarin. Saya check ternyata tapenya masih enak..bahkan lebih enak dari kemarin-kemarin. Memang yah..peuyeum...[tape singkong= bahasa Sunda] khas dari Bandung itu tiada duanya. Meskipun teksturnya sudah lembut, tapi tidak lembek, dan manisnya itu...benar-benar enak...nggak ada asem-asemnya deh...saya yakin dengan tape selezat ini dibuat apapun enak. Jadi ketika nemu resep poffertjes tape dari sajiansedap saya langsung mencobanya. Hasilnya...ternyata memang persis seperti yang saya bayangkan. Empuk, enak, gurih, manisnya pas dan aroma tapenya masih kecium. 



Poffertjes Tape


Resep yang saya tuliskan di bawah ini sudah saya modifikasi dari resep aslinya, jadi jika ingin melihat resep versi aslinya, silahkan meluncur ke link yang saya cantumkan di bawah..^^






POFFERTJES TAPE

Source: Sajiansedap

Poffertjes Tape

200 gram tepung terigu
100 gram tape singkong, haluskan dengan garpu
2 butir telur, kocok lepas
250 ml susu cair
30 gram margarin, lelehkan
1 sdt ragi instan
35 gram gula pasir halus
1/4 sendok teh garam

Gula tepung [saya, gula biasa yang diblender agak kasar]






Siapkan wadah, Campur terigu, tape, ragi, gula pasir, dan garam, kemudian Aduk rata.Masukkan telur yang sudah dikocok lepas, tambahkan susu cair sedikit – sedikit sambil diaduk sampai licin. Istirahatkan adonan 20 menit. Setelah itu, tambahkan margarin yang telah dilelehkan, aduk rata.
Panaskan cetakan Poffertjes, oles dengan sedikit margarin, lalu tuang adonan ke dalam cetakan sampai memenuhi setengah cetakan  Biarkan setengah matang. Balik adonan, jika kedua sisinya sudah kecoklatan, angkat. Lakukan sampai habis, taburi dengan gula bubuk.


Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,





26 comments :

  1. Aku membaca artikel ini sambil makan bala-bala da Teh. Yaudah, gak nanya ya?!

    Udah kebayang deh rasanya, pasti mengugah selera. Aku termasuk penyuka pukis, nah mungkin Poffertjes (hallah susah banget nyebutnya) ini ibarat kue pukis dengan aroma peuyeum nya teh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. asyik tuh bala-bala nya hheheh...

      iya..peuyeum banget..tapi jangan dibayangin peuyeum yg lain yah heheh..

      Hapus
    2. emang boleh ya ngabala disini..?

      Hapus
    3. tergantung apanya yang dibala-balain...
      kalo yang dibala-balainnnya udit mah bolee banget hihihi

      Hapus
  2. waah....sukaa poffertjes, tapi yg jelas belum pernah mbikin poffertjes tape.....hehe, krn punya cetakannya aja baru disini, pake cetakan listrik takoyaki :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini juga sebebrnya ga tau cetakan apa yang jelas bulet2 gitu mirip2lah sama cetakan poffetjes hihihi

      Hapus
  3. enak nih buat sarapan hehehe...

    BalasHapus
  4. Ini gak sama ya teh dengan prol tape. kalau di Jawa n Blitar tempatku, nyebutnya prol tape hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. emh...setau saya prol tape mah gak pake ragi..jadi cenderung padat..nah kalo ini berlubang2 dalemnya..kayak martabak:)

      Hapus
  5. Balasan
    1. pitnah lebih haseum daripada ketek ente :D

      Hapus
    2. tapi ga se-asyemm tampangna si mamang..:P

      Hapus
  6. Suka ma poffertjes...dulu pernah bikin yang pake jagung, jadi pengen lagi nih, apalagi pake tape gini pasti enaaak ya *penyuka tape*

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah justru saya blm pernah nyobain yang pake jagung...wih enak juga kayaknya...:)

      Hapus
  7. kalo ini kayanya jadi kue kamir teh, diisi coklat enak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betul teh..kl sama kue khamir mah mirip bangett :)

      Hapus
  8. Kukira tadi di goreng teh :D

    BalasHapus
  9. nggak cuma dioles sedikit cetakannya pke margarin, itupun sekali aja, adonan berikutnya gak perlu dioles lagi:)

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^