Steamed Cheddar Cheese Cake

Steamed Cheddar Cheese CakeKondisi tubuh saya hari ini sudah mulai membaik dan beraktifitas seperti biasanya. Begitu juga dengan Kirei. Badannya yang kemarin masih rada-rada hangat, sekarang sepertinya sudah mulai normal dan sudah bisa berendam di bak mandi lagi seperti biasanya.

Memang senang rasanya kalau sehat.... 
Makanya benar-benar harus di jaga. Nah sebagai pemanasan nih yah, saya mulai membuat cake lagi. Padahal sebenarnya saya sudah pengen insyaf makan cake-cake baginian. Tapi apa daya, susah sekali rasanya. Apalagi kalau malam-malam tatkala semua makanan di meja makan sudah habis, toples-toples sudah kosong, kulkas tinggal es batu...maka cake inilah yang paling dikangenin untuk mengganjal perut sesaat, karena saya tidak suka mie instan. Nggak mesti satu loyang juga makannya, cukup satu slice kecil, lalu dilanjutkan minum satu gelas besar air. Kenyang luar biasa..nah kalau sudah begitu baru deh bisa tidur hehehe biasalah yah, kalau ibu-ibu menyusui pastinya cepat banget laparnya.

Cake ini beberapa kali saya buat, tapi entah kenapa teksturnya kalau dilihat dari luar seperti kue bantat, padahal ketika digigit lembut banget, meski sudah disimpan lebih dari satu hari teksturnya tetap lembut meski tampilannya kurang menarik. Entah memang dari sananya begitu atau memang saya yang kurang ahli membuatnya hehehe..maklumlah saya kan cuma pemula dalam urusan membuat cake..^^


Read More...



Steamed Cheddar Cheese Cake





STEAMED CHEDDAR CHEESE CAKE

Steamed Cheddar Cheese Cake100 gr keju cheddar parut
50 gr margarin/butter
250 ml susu cair

100 gr tepung terigu
1/2 sdt vanilla
50 gr maizena
3 kuning telur
3 putih telur
120 gr gula
Butter cream
Keju parut untuk taburan


Campurkan keju parut, margarin dan susu cair, kemudian masak di atas api sedang hingga keju hancur. Angkat, dinginkan. Setelah dingin, masukan 3 kuning telur aduk rata, masukan terigu, maizena dan vanilla bubuk aduk rata.
Kocok putih telur, tambahkan gula, sedikit sedikit, kocok lagi hingga soft peak. Campurkan ke dalam adonan keju, aduk balik hingga rata, masukan ke dalam loyang, kukus dengan api sedang selama 40 menit. Keluarkan dari loyang, dinginkan kemudian oles dengan butter cream, taburi keju parut.


Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,



14 comments :

  1. Nyicip bentar dan nyolek makanannya dikit sambil bilang mak nyuss

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak juga ga apa2 sih sebenernya hehehe..

      Hapus
  2. hmm....cheese cake nya menggoda bangeeets :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenarnya kurang ngeju ummu...sepertinya kalau ditambah lagi 50 gr kejunya barangali lebih nendang:D..
      atau adonannya ditambah baking powder double acting supaya gak kayak bantet gitu tampilannya heheh..saya ceritanya gak mau pake tambahan bahan yang begituan jadinya yah seadanya...makanya hasilnya jadi kayak bantet..gak berpori gituu...

      Hapus
    2. yang penting rasanya mantaabb Mbak....sy malah lebih suka yg tanpa pengembang gini, aman buat anak2 ^_^

      Hapus
  3. iya ummu...saya sendiri mikirnya begitu..makanya biarin deh kayak bantet ge hehe...

    BalasHapus
  4. keliatannya enaaak niiihhh

    btw aku belum kenalan sama aiko teeeh

    BalasHapus
  5. mayan teh hehehhe...meskipun kurang ngeju:D

    Ih gimana sih tantee..Aiko pan udah mau 4 bulan kok blm kenal:(

    BalasHapus
  6. Balasan
    1. eaaa kakak..hehhehe^^
      thank u udah mampir....

      Hapus
  7. mba ak mw nanya ya..
    soft peak itu yg kaya gmn? musti berapa lama?
    trus cara bikin butter cream yg enak gimana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hallo mbak Shinta....
      soft peak itu ciri-cirinya apabila putih telur yang dikosok telah mengembang dengan sempurna, dengan tekstur yang lembut, creamy, putih dan berkilat. Apabila ujung mixer diangkat, maka akan membentuk ujung tumpul atau yang biasa disebut jambul petruk. Jika wadah pengocok dimiringkan, permukaanya tidak bergeser. Lama pengocokan sebenarnya relatif ya tergantung mixer yang dipakai atau speed yang digunakan. Jadi kalo ditanya seberapa lama, itu tergantung pada dua faktor itu tadi.

      wah sebenarnya saya jarang bgt bikin buttercream, tapi kalopun misalnya lagi kepepet hrs bikin, biasanya cukup memakai mentega plain yang dikocok dengan susu kental manis putih. Mengocoknya hingga benar2 lembut dan rata. Atau ada juga yang memakai creamcheese, sayangnya saya belum pernah bikin, karena di rumah gak ada yg doyan buttercream....:)

      Hapus
    2. soalnya ngeces liat blog mb ayu, foto2nya bikin gemes...antara pgn belajar masak dan belajar food fotography, hehe :)

      makasih infonya ya mba...kdg bingung harus berapa lama mix nya biar gk bantat, 2x coba bikin cake, yg pertama sukses, tp yg kedua malah agak bantat (saking girangnya bisa baking, jd gk merhatiin soft peak2nya)

      ow gtu ya bikin buttercream nya, kmrn beli yg udah jadi kok mnrt ku gk enak, katanya cm dr putih telur+gula halus...

      ok deh mb ayu, makasih info2nya
      mw nyontek resep2nya bwt trial yaaa...
      makasih mb ayu

      Hapus
    3. hihihi..makasih mbak, sy jg maish belajar, yuk mari kita sama2 belajar aja..:)
      Sebenarnya kalo namanya bantat itu, tiap orang jg pernah ngalamin, termasuk saya sering juga, tapi selama gak patah semangat insyaAlloh lama2 kita akan terbiasa dan mulai belajar dari kegagalan2 itu untuk memperbaiki apa2 yang kurang dari acara baking kita:)

      betul, memang kalo yg beli itu rasanya kurang oke, trs ninggalin sensasi lengket di mulut bagian atas. Makanya sebaiknya bikin aja... :)

      Sama2 mbak Shinta:)

      Hapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^