Semur Jengkol

Semur JengkolIsh..masakan hari ini eksotis banget yah, hehe...
Sudahlah, tak usah malu-malu kalau memang sesama penyuka jengkol, akui sajalah...:D.

Panganan yang satu ini memang kontroversial menurut saya. Ada orang yang suka sekali, ada juga yang sangat tidak suka. Selebihnya adalah orang yang berada di garis abu-abu, suka tapi malu-malu mengakuinya. Seperti yang pernah terjadi pada teman sekost-an saya, yang sempat punya pengalaman menggelikan dengan si jengkol ini.

Suatu kali ketika masih kuliah, teman saya mampir ke sebuah warung makan. Waktu itu di meja ada menu jengkol, nah si teman saya ini, penggemar berat jengkol, tapi malu pesan karena warung nasi nya sedang ramai pembeli. Akhirnya dia nunggu sampai pembelinya pergi, baru deh pesan menu ini, alasannya gensi tentu saja! hahaha...Bayangkan kalau pembeli yang lainnya terus datang, bisa berjam-jam tuh nunggunya...

Seberapa ngefans saya sama jengkol? sebenarnya saya jauh lebih suka makan jengkol buatan orang lain, bukan apa-apa selain bikinnya lama, baunya itu bikin puyeng pas di dapur. Jadinya kalau membuat sendiri, seberapa enak pun jengkol yang saya masak, saya biasanya keburu pusing, jadinya cuma makan sedikit. Selain karena membuat punggung "cangkeul" tentu saja, makanya konsumsinya pun harus dibatasi, kasihan juga kan ginjalnya kalau banyak makan jengkol. 


Read More...



Semur Jengkol






Semur JengkolSEMUR JENGKOL



250 gr jengkol tua, rebus sampai empuk, geprek
1 batang sereh
2 lembar daun salam
1/2 sdt merica bubuk
500 ml santan
Gula
Garam
Kecap manis
Minyak untuk menumis

4 buah bawang merah
2 buah bawang putih
3 butir kemiri
1 ruas jahe
[Haluskan]



Tumis bumbu yang dihaluskan, masukan sereh dan daun salam , kemudian tambahkan santan, biarkan hingga mendidih. Masukan jengkol, tambahkan kecap, merica, gula, dan garam, masak hingga airnya menyusut dan kuahnya agak mengental, sajikan.


Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,



10 comments :

  1. kikiki teteh seneng jengkol ternyatah ....
    aku mah lebih seneng peuteuy *gada yg nanya*

    jengkol teh engga ada rasanya, mau direndang ato santenan gini (pernah dikasih) juga tetep hambar gimanaa gitu. Kalaupun makan, palingan 1-2 biji aja ... besoknya palingan ga makan lagi (kalau masih ada) *jadi curcol :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya teh suka banget..tapi nyaet bau sareng sok cangkeul kana ginjal janten tara seueur ngaemamna teras bau deuih hihi..
      pami peuteuymah teu seneng aduh teu kiat pait raraosan mah, tapi pami masak seneng ngaggo peuteuy, mung peuteuy na tara dituang:D

      Hapus
  2. sukaaa :D ada yg bisa bikin semur nggak bau kan ya teh? tapi tetep pipisnya bauu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, itu ngerebusnya pake abu gosok terus kalau udah makan jengkol, udahnya makan mentimun, tapi tetep meski inputnya mau diwangiin pake apa juga teteup aja outputnya sedahsyat BOM hihihihi...

      Hapus
  3. hoek wauuuu....

    untung bukan semur jagung. tar dikira ramalan jayabaya
    bangsa jepang akan menjajah indonesia semur jagung...

    BalasHapus
  4. gak suka tah???ah pura2 aja kali:P


    seuumur jagung itu mah atuuuhh...sotoy:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. salah ya..?
      sama temen salah dikit aja itungan amat...

      Hapus
  5. biasa ebo ebo mah itungan biar akhir bulan gak puyeng:D
    #curhat

    BalasHapus
  6. Kalo ga disebut itu jengkol bisa bisa salah kira kalo itu kentang :D heheh :D

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^