Ayam Suwir Lada Hitam

Ayam Suwir Lada Hitam
Tadi pagi repot banget. Daddy diminta sama si bos datang pagi-pagi tapi tetep ngotot mau nyuci baju dulu. Saya sudah bilang, 
biarin aja deh cuciannya ntar kalo airnya udah keluar baru deh dicuci...

Tapi rupanya belau ini memang suami yang sayang istri. Nggak tega mungkin yah liat saya ngangkat ember ngambilin air dari bak buat diangkutin ke mesin cuci, karena air di kran yang buat diisiin ke mesin cuci nggak nyala. Akhirnya karena baby Aiko gak ada yang jagain,  jadilah jerit-jerit nangis...lah saya kan lagi masak...ntar kalau kecipratan minyak goreng kan ngeri....
kepala puyeng banget..mau ditinggalin masakan takut gosong, dibiarin nagisnya makin kenceng..akhirnya Daddy yang ngalah, nganggat si baby sambil nyuci popok Aiko di kamar mandi, soalnya kalau disatukan sama baju kan bau pesing jadi di cucinya manual. Tangan kanan dipake nyuci tangan kiri megangin bayi...kasian banget deh liatnya hihihihi....

Masakan saya di pagi yang heboh itu sebenarnya cuma ayam yang disuwir-suwir terus dimasak sama kecap dan lada hitam. Saya memilih menu ini karena mudah dibuat dan favoritnya Daddy sama Kirei, meskipun saya sendiri sih nggak begitu suka. Resiko tukang masak sih yah, nggak semua makanan yang disukai bisa dimasak dan nggak semua yang dimasak itu disukai semua. Kalau saya sendirian sih mungkin cuma mau masak makanan yang saya sukai tapi kan yang disukai saya belum tentu disukai anggota keluarga yang lain. Jadi, ya giliran kadang masak makanan favorit saya, kadang masak masakan favoritnya Daddy atau masakan kesukaannya Kirei. Yah..syukur-syukur kalau yang dimasak semua suka....kan gak perlu ada yang manyun di rumah:D


Read More...


Ayam Suwir Lada Hitam





AYAM SUWIR LADA HITAM





Ayam Suwir Lada Hitam
500 gr dada ayam, goreng atau rebus [saya direbus]
100 ml air kaldu rebusan ayam [kalau digoreng, ganti dengan air biasa]
2 buah bawang bombay, potong kasar
1 sdt lada hitam, ulek kasar
3 sdm kecap [tambahkan atau kurangi sesuai selera masing-masing]
1 sdt minyak wijen
1 sdt kecap inggris
1 sdm kecap asin
kaldu bubuk [optional]
minyak untuk menumis
1/4 sdt merica bubuk
1 sdt maizena yang dicairkan dengan air, untuk mengentalkan


3 butir kemiri
2 siung buah bawang putih
3 buah bawnag merah
[haluskan]





Tumis bumbu yang dihaluskan dengan minyak goreng, masukan bawang bombay, tumis hingga bawang layu, kemudian masukan ayamnya, tembahkan air. Masak hingga mendidih, tambahkan merica bubuk, kecap manis, kecap asin, kecap inggris, minyak wijen dan lada hitam. Jika airnya sudah mulai menyusut, masukan tepung maizena yang sudah dilarutkan dengan air, birkan hingga airnya mendidih lagi. Cicipi, jika rasanya sudah pas, angkat, sajikan.


Selamat mencoba, semoga bermanfaat...

Salam,



8 comments :

  1. teh, abis di rebus langsung di suwir ya? Kalo digoreng dulu baru disuwir kira2 nanti mengeras ga ya?
    Kebetulan sekali ada daging dari dada ayam, dan berencana mau bikin ayam kecap, eh nemu resep ini. Kalo lada hitam ganti lada putih, rasanya sama ga ya? Mesti ke pasar dulu kalo mesti lada hitam. Ga punya stock :(

    Btw, teteh...aku boleh mnt no hp nya gak? Buat konsul dan tanya2 langsung kalo sdg urgent :D
    Pingin kuliah masak2 jarak jauh gitu. Ciyus..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo saya biasanya lebih suka yang direbus teh soalnya Kirei gak suka kali digoreng, memang nanti agak keras jadinya. Terus lagi kalo digoreng kan jadi gak dapet ari kaldunya. lada hitam itu menurut saya punya aroma lebih kuat, sebenarnya saya juga suka membuat ayam suwir kecap gini tapi nggak di tambahin lada hitam dan masih enak cuma kurang pedas dan gak ada aroma ladanya.

      iya boleh kirim kemana nih nomer hp ku? japri kan?
      ihh teteh aku aja masih belajar:D

      Hapus
  2. kayak yang di mie ayam
    nyaammm :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mirip an heheh tapi kalo yang di mie ayam bumbunya lebih banyak..kalo gak salah sih yah pake ketumbar daun salam, terus nggak ditambahin bawnag bombay:D

      Hapus
  3. tuwir mah atuh yang komen tuhh..:P

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan komentar jika berkenan...kalau kebaca Insyaalloh dibales, kalau enggak jangan ngambek, berarti yang punya blog lagi kelilipan nggak ketauan ada komentar nyelip^^